Wartawan Asing diancam oleh pemerintah negara komunis 

0

Seorang wartawan senior BBC mengatakan  dia telah meninggalkan China ke Taiwan, setelah menghadapi ancaman hukum dan tekanan dari pihak berkuasa atas laporannya mengenai pelanggaran hak Xinjiang dan wabak koronavirus.

John Sudworth memberitahu BBC Radio 4 dalam wawancara bahawa dia telah berpindah ke Taiwan setelah sembilan tahun di Beijing kerana “terlalu berisiko untuk diteruskan”.

Ancaman daripada pihak berkuasa China “semakin meningkat” dalam beberapa bulan terakhir, tambahnya.

Sekurang-kurangnya 18 wartawan asing diusir oleh China tahun lalu, ketika krisis dengan Amerika Syarikat yang mengharamkan  kehadiran media antarabangsa di negara itu.

Kumpulan kebebasan akhbar mengatakan bahawa ruang untuk wartawan asing beroperasi di China semakin dikawal ketat, dengan wartawan dikawal da pantau ketat , menderita gangguan dalam talian dan menolak visa.

 “BBC telah menghadapi serangan propaganda penuh yang tidak hanya ditujukan kepada organisasi itu sendiri tetapi pada saya secara peribadi di beberapa platform yang dikendalikan Parti Komunis,” kata Sudworth, yang akan terus bekerja sebagai koresponden China dari Taiwan.

 “Kami menghadapi ancaman tindakan hukum, serta pengawasan besar-besaran sekarang, penghalang dan intimidasi, kemanapun  dan dimanapun ketika kami berusaha membuat penggambaran,” tambahnya, melaporkan bahwa dia dan keluarganya telah “diikuti oleh polis  berpakaian biasa” ketika mereka pergi untuk terbang  keluar dari China.

Isteri Sudworth, wartawan Ireland Yvonne Murray, meninggalkan negara itu bersamanya “kerana tekanan yang tinggi dari pihak berkuasa China”, lapor majikannya RTE.

 “Kami pergi dengan tergesa-gesa karena tekanan dan ancaman dari pemerintah China, yang telah berlangsung selama beberapa tahun , menjadi terlalu banyak,” katanya kepada penyiar negara Irlandia.

 “Pihak berkuasa dengan sengaja mencari dan membuat masalah dengan laporan media yang dilaporkan oleh  suami saya,” tambahnya.

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, media dan pegawai pemerintah China berulang kali menyerang Sudworth atas laporannya mengenai dakwaan amalan buruh paksa yang mensasarkan kaum minoriti Muslim Uyghur di industri kapas Xinjiang khususnya.

Seorang wartawan senior BBC di Beijing telah mengatakan bahawa dia akan menempatkan semula ke Taiwan, dengan mengatakan bahawa sekarang “terlalu berisiko” untuk terus bekerja di 

China – AFP / NOEL CELIS

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.